Pak Lafran dan HMI di Persimpangan Sejarah

banner 468x60

Oleh: MHR. Shikka Songge

Tadi malam usai rapat bersama teman-teman PIC di Tebet, kawan-kawan bergerak ke Epicentrum untuk menonton film dokumenter Pak Lafran Pane. Tokoh Lafran Pane yang diteguhkan menjadi inisiator dan pendiri HMI itu kini karyanya difilmkan dan diputar saat HMI memasuki usia 77 tahun.

Malam itu saya memutuskan untuk tidak menonton film Pak Lafran yang edaran perdananya di bioskop epicentrum yang terletak kawasan elite kuningan Jakarta Pusat.

Sebelumnya saya sudah dikirim undangan oleh adinda M Laca yuniorku dari Bulaksumar Yogyakarta, saat saya masih berada di lokasi Training LK2 Tingkat Nasional HMI Cabang Sangatta Kaltim.

Bukan karena saya tidak suka menonton film Pak Lafran. Sebagai kader HMI saya sangat kagum pada Pak Lafran, karena sosok beliau yang ilmuan, militan, pejuang, rendah hati, sederhana, amanah, tangguh dan kharismatik. Sosok yang sulit dicari ganti saat ini. Sosok Pak Lafran tetap menjadi profile hidup saya. Tetapi kenapa film yang mengkisahkan gerak perjuangan Pak Lafran diputar di bioskop bukan di kampus, bukan di tempat pergerakan aktivis?

Dituturkan bahwa ketika berjuang menghidupkan HMI, Pak Lafran Pane tidak pernah kendor, lelah mengajak para mahasiswa masuk menjadi anggota HMI dan ber HMI. Proses itu Pak Lafran lakukan saban hari dari sudut masjid setelah menunaikan sholat dan dari arena kampus, di sela-sela kegiatan kuliah. Mereka adalah para aktivis kampus yang rajin menunaikan sholat di masjid kauman Yogyakarta diajak diskusi dan diberikan pemahaman tentang HMI. Pada mereka Pak Lafran menawarkan jabatan untuk mengurus HMI dan menerbitkan Surat Keputusan untuk mereka dengan tulus tanpa pamrih, meskipun Pak Lafran hanya menjadi staf biasa. Pada saat tokoh Pak Lafran juga dekat dengan tokoh tertentu di pemerintahan Soekarno, tetapi Pak Lafran tidak menggadaikan HMI apalagi menjadikan HMI sebagai instrumen teknis untuk negosiasi kekuasaan, dan mencari kehidupan kepada penguasa negara di saat itu. Bahkan sampai Allah memanggilnya Pak Lafran hanya meninggalkan buku buku di rumah jabatan dan organisasi HMI yang merupakan rumah perjuangan bagi anak anak muda umat dan bangsa. Pak Lafran tak punya rumah saat perjalanan terakhir ke rumah kekalnya di alam baqo.

Saat ini banyak di antara kita alumni HMI bahkan kader HMI larut di dlm krisis identitas, tanpa cita ideal HMI. Berorganisasi HMI tetapi gagal menginstitusikan nilai-nilai HMI menjadi attitude atau sikap hidup. Kader HMI tidak lagi menjadi pejuang, tokoh pergerakan yg berpengaruh, intelektual yang berintegritas. Mereka hanya menjadi HMI sekedar jargon sosial tetapi tidak menjadi profil dan identitas gerakan kader. Bahkan cenderung menjadikan HMI sekedar batu loncatan menggapai tujuan sesaat, kemewahan duniawi dengan cara-cara lipat sana lipat sini, sikut sana, sikut sini, tetapi mengabaikan prinsip etik dan moral.

Mereka ke mana-mana dikawal Patwal bahkan sampai ruang training, ruang kongres. Saya menyaksikan Ketum PB HMI datang melantik Cabang dikawal Patwal, saya juga menyaksikan pula mantum PB HMI datang ke lokasi training di kawal rombongan patwal baik motor dan mobil. Mereka merasa bangga dan besar dengan jabatan HMI. Meski tidak ada kata dan pikiran mulia dan terdidik lahir dari ucapannya. Mereka lupa sebagian pimpinan HMI Cabang berlumuran darah saat aksi menyuarakan keadilan.

TADI malam saya memilih pergi bersama anak saya Michael Hart Aristokrat Songge dan seorang sahabat saya alumnus HMI dari Cabang Makasar, ia kader HMI yg cemerlang dan idealistis. Kami bertiga meluncur dari Tebet balik ke arah Ciputat. Banyak hal yang tertuang dlm diskusi. Karena jalan sepi kamipun cepat tiba di Ciputat. Sambil menanti jemputan anak saya, apalagi kondisi gerimis, kami berhenti di sebuah warung sate tidak jauh dari kampus UIN Syahida Ciputat.

Kami berdiskusi di sekitar soal runtuhnya kekuasaan daerah dan menguatnya sentralisme kekuasaan. Seiring dengan melemahnya kekuasaan Kepala Daerah (Gubernur, Bupati dan Wali Kota) kemiskinan tumbuh subur di daerah yang kaya dengan sumber daya alam. Pertarungan rakyat jelata yang hanya bertahan hidup, hak mereka direnggut, sumber daya dan kekayaan alam mereka dirampok oleh para investor atas nama UU dan kekuasaan. Negara hanya meningkatkan tagihan upeti dari pajak rumah, bangunan, hiburan, kuliner. Lalu pertanyaannya di mana hasil pengelolaan tambang dari hulu ke hilir?

Terma lain yg tidak kalah hangat dlm diskusi tsb adalah putusan MK yang meloloskan Gibran putra Jokowi menjadi calon cawapres, adalah potret buruk dari demokrasi. Mengutip pendapat Wilem Billidel Guru Besar Islamolog dari Ohayo University bahwa setelah 10 tahun Indonesia mengalami stagnasi demokrasi pada masa SBY, dan di masa Presiden Jokowo Indonesia mengalami titik balik atau keruntuhan demokrasi yang ditandai oleh rusaknya instrumen demokrasi. Demokrasi yang tidak mendidik dan mencerdaskan politik anak bangsa. Demokrasi yang hanya memberikan peluang kepada anak Presiden, anak pejabat dan mantan pejabat dan anak konglomerat, dan anak hipokrit yang berlenggang ke gelanggang politik, tapi anak rakyat umumnya jauh lebih pintar, berbakat, berintegrity hanya menjadi penonton demokrasi dengam lesu dan kecewa. Di sini mesin oligarci yang menderu menguasai partai politik, parlemen dan lembaga instrumen demokrasi. INIkah yang disebut persimpangan gelap sejarah bangsa?

Lalu pertanyaannya? Dimana engkau tiarap wahai alumni yang berjumbai jubal di ruang parlemen. Di mana engkau kibarkan bendera hijau hitammu wahai anggota HMI, di mana engkau sembunyikan syahadat tauhid dan rasulmu wahai jutaan alumni dan anggota HMI ? Saat negaramu sedang tidak baik-baik baik saja. Di mana niat suci dan idealisme gerakan Pak Lafran dan para aktor pendiri HMI kamu tenggelamkan?

Semoga di 77 tahun usia HMI saya berharap para senior keluarga Bbesar Insan Cita, menjadi tetap tauladan terbaik dalam pengkhidmatan pada HMI bagi yunior setanah air. Dengan tidak merusak kewarasan dan kejernihan para kader yunior ber HMI.

Saat ini dan ke depan HMI membutuhkan ketulusan yang tak terhingga dari semua senior KB Insan Cita untuk tetap tegak menggerakkan jalan perkaderan HMI di tengah deru gelombang kapitalism, liberalism dan komunism. Terus menggelorakan suara kebenaran, mengibarkan bendera dan panji panji keadilan.

Jangan sampai perahu perkaderan HMI oleng apalagi terkandas. Untuk itu kita berharap jiwa besar dan keteladanan para senior untuk tetap konsisten mengawak dan merawat idealisme HMI. Dari rahim perkaderan, HMI tetap jernih dan kritis menyuarakan suara kebenaran, suara keadilan, suara kemanusiaan, yang kian hari kian sirna bahkan redup. Jangan sampai suara HMI tenggelam seiring dengan kegalauan para senior lebih yang memilih selamat, lebih memilih kepentingan untuk dirinya, dan berkompromi pada kebathilan kekuasaan dari pada menggelorakan idealisme HMI dan memperjuangkan Mission HMI. Haruskah para alumnus menimbun idealisme HMI demi kekuasaan ? Inikah yg disebut fase HMI di persimpangan sejarah ?

Moga di 77 tahun, HMI tetap sanggup berdiri tegak dan kokoh menembus tantangan zaman yang menghadang, dan sanggup mempertahankan arah perjalanan bangsa dan negara sebagaimana cita cita politik para pendiri bangsa.

Ingat HMI tidak lahir di ruang kosong, tatapi HMI terlahir sarat idealisme, gumpalan masalah keummatan dan kebangsaan. Olehnya HMI memikul mandat titah para pendiri bangsa, HMI berkomitmen mewujudkan tata kehidupan kebangsaan kita yang berkeadilan sosial dan berkeadilan ekonomi.

Mission HMI tidak mungkin kita panggulkan pada pundak orang lain. Mission HMI hanya bisa dipanggulkan pada punggung dan pundak kader terbaik HMI. Moga cerah cerah perubahan datang bersama kader Insan Cita yang berintegrity.

Ciputat, 6 Februari 2024.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *