Menu

Mode Gelap

Internasional · 10 Feb 2022 23:53 WIB ·

Wamendag Lepas Ekspor Rajungan Senilai USD 500 Ribu ke Kanada


 Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga melepas ekspor rajungan
senilai USD 500 ribu ke Kanada, di Sidoarjo, Jawa Timur, Kamis (10/2/2022). Perbesar

Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga melepas ekspor rajungan senilai USD 500 ribu ke Kanada, di Sidoarjo, Jawa Timur, Kamis (10/2/2022).

JAKARTA, YAKUSA.ID – Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga melepas ekspor rajungan senilai USD 500 ribu ke Kanada sebagai bentuk dukungannya kepada para pelaku usaha, khususnya usaha kecil dan menengah (UKM) serta perusahaan rintisan (start up) untuk terus mengembangkan produknya dan meningkatkan ekspor ke pasar global.

Pelepasan ekspor yang diinisiasi PT Aruna Jaya Nuswantara dilakukan pada hari ini, Kamis (10/2/2022) di Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur.

Turut hadir dalam acara tersebut Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak, Chief Excecutive Officer PT Nirwana Segara Aik Wulandari dan Chief Sustainability Officer Aruna Indonesia Utari Octavianti.

“Berdasarkan data yang dirilis Badan Pusat Statistik (BPS) dan ITC Trademap, nilai ekspor produk perikanan Indonesia pada 2021 mencapai USD 4,06 miliar atau tumbuh positif 6,92 persen dibandingkan pada 2020. Diharapkan Aruna dapat terus memberi kontribusi bagi kinerja yang menggembirakan tersebut,” jelas Wamendag Jerry.

Ia menambahkan, berbanding terbalik dengan Indonesia, sebagian besar negara eksportir utama produk perikanan dunia menurun cukup siginifikan dibanding tahun sebelumnya. Tiongkok menurun 11,33 persen; Norwegia 8,23 persen; Vietnam 6,90 persen; India 19,4 persen; dan Chile 14,08 persen.

Kemendag mencatat, udang beku masih menjadi komoditas unggulan dengan nilai ekspor mencapai USD 1,53 miliar atau sebesar 37,72 persen pada 2021. Posisi ekspor terbanyak kedua adalah kelompok cumi, sotong, dan gurita dengan nilai USD 492, 64 juta atau sebesar 12,14 persen.

Berikutnya adalah tuna senilai USD 323,08 juta; rumput laut USD 219, 11 juta; dan ikan beku USD 194,13 juta.

Adapun negara tujuan ekspor komoditas perikanan di antaranya Amerika Serikat (AS) yang membukukan transaksi sebesar USD 1,49 miliar atau 36,61 persen dari total nilai ekspor produk perikanan Indonesia ke dunia. Disusul RRT sebesar USD 878,87 juta (21,67 persen) dan Jepang USD 440,14 juta (10,85 persen). Kemudian negara-negara ASEAN, seperti Vietnam USD 149,98 juta (3,70 persen), Malaysia USD 123,19 juta (3,04 persen), dan Singapura USD 87,476 juta (2,16 persen).

Dalam kesempatan yang sama, Wamendag turut meresmikan rumah pengeringan limbah cangkang rajungan Aruna Zero Waste Hub di salah satu Aruna Site yang berlokasi di Bangkalan, Jawa Timur.

Melalui pendirian rumah pengering, Aruna mengolah sampah cangkang rajungan menjadi tepung untuk bahan utama olahan pakan ikan.

“Apresiasi patut diberikan kepada Aruna yang juga telah memberdayakan para nelayan kecil sehingga dapat terhubung dengan rantai pasar domestik dan global. Kami berharap komitmen program Aruna terkait manajemen limbah dapat menjadi memotivasi pelaku usaha lainnya untuk tidak hanya untuk meminimalkan limbah, tetapi juga mendiversifiksikan produk,” kata Wamendag.

Wamendag melanjutkan, dalam Sustainable Development Goals (SDG)/Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB), program zero waste management ini merupakan Global Goal ke-11, yaitu Sustainable Cities and Communities. Tujuan difokuskan untuk mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan serta memberikan perhatian khusus terhadap kualitas udara dan manajemen limbah. Hal tersebut berkaitan erat dengan sustainability trade yang dapat mendukung peningkatan daya
saing produk.

Sementara itu, Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak menyampaikan apresiasi dan mengungkapkan kesiapannya bersama Kemendag untuk mendorong UKM dalam melakukan ekspor.

“Dengan pelepasan ini, diharapkan dapat meningkatkan semangat pelaku UKM di Jawa Timur untuk terus berkontribusi dalam pertumbuhan perekonomian melalui kegiatan ekspor. Langkah awal yang harus dilakukan pelaku UKM adalah dengan memperkuat kapasitas pada sisi riset produk dan riset pasar. Untuk itu, pelaku UKM dapat memanfaatkan Export Center Surabaya dalam mengoptimalisasi pelayanan informasi dan fasilitasi ekspor,” kata Emil.

Adapun Chief Sustainability Officer Aruna Indonesia Utari Octavianti menyampaikan, selain menjadi komoditas ekspor utama di Indonesia, rajungan juga merupakan komoditas produksi primer Aruna.

Jumlah limbah rajungan yang dihasilkan pun tak kalah masif. Sehingga, dapat mengancam kelestarian lingkungan dan alam. Untuk itu, Aruna mengolah limbah cangkang rajungan menjadi produk pakan ikan yang memiliki nilai jual lebih.

“Sebagai one-stop-shop dan agregator perikanan yang meringkas rantai pasok dari nelayan Tanah Air ke pasar lokal dan global, bisnis Aruna diyakini hanya dapat bertahan jika Aruna peduli terhadap kehidupan para nelayan, keluarga mereka, dan kelestarian alam. Aruna Zero Waste Hub didirikan dan diresmikan sebagai salah satu wujud nyata dari komitmen Aruna untuk menjaga keseimbangan ekologis dan kelestarian alam,” ungkap Utari. (YAKUSA.ID-15)

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 12 kali

badge-check

Admin

Baca Lainnya

Madura United FC Lakukan Pemusatan Latihan di Jakarta

28 Mei 2022 - 03:39 WIB

Badan Karantina Pertanian Tolak Sapi Jawa masuk Madura

27 Mei 2022 - 23:56 WIB

Akses Informasi Seputar Peternakan Minim di Situs Pemkab Pamekasan

27 Mei 2022 - 23:45 WIB

Sabtu Besok, Musyawarah Daerah MD Forhati Pamekasan Digelar

27 Mei 2022 - 20:01 WIB

Cerita Yunita Agustini, Sosok Perawat di Taiwan yang Kuliah di UICI

27 Mei 2022 - 16:54 WIB

Indonesia Berduka, Buya Syafi’i Ma’arif Tutup Usia

27 Mei 2022 - 12:49 WIB

Trending di Nasional